Sunday, October 25, 2020
Beranda Seminar Seminar Internasional Prof. Suyanto Keynote Speaker International Seminar Primary Education (ISPE) 2013

Prof. Suyanto Keynote Speaker International Seminar Primary Education (ISPE) 2013

Suyanto.id–Pendidikan Dasar memiliki kontribusi penting pada anak-anak karena merupakan langkah penentu dalam menjajaki kedewasaan dan membentuk karakter personal. Oleh karena itu, pemberdayaan Pendidikan Dasar untuk menumbuhkembangkan anak haruslah menjadi komitmen dan usaha keras dari pihak terkait, yaitu pelaku pendidikan. Banyak hal yang bisa digali pada pendidikan dasar. Hal ini pula yang memicu untuk diadakannya Seminar Internasional Pendidikan Dasar (ISPE) 2013.

Kemudian dirangkailah 5 subtema dari seminar internasional ini, yaitu: Kebijakan Pendidikan Dasar, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Dasar, Pembelajaran yang Menyenangkan, Pembentukan Karakter di Usia Dini, dan Tantangan serta Kesempatan di Dunia Pendidikan Dasar. Demikian ungkap Dr. Udik Budi Wibowo, M.Pd. selaku ketua ISPE 2013.

Seminar Internasional Pendidikan Dasar merupakan salah satu rangkaian acara dies natalis UNY ke-49 yang terselenggara atas kerjasama Prodi PGSD FIP UNY dengan Prodi Pendidikan Dasar Program Pascasarjana UNY dengan mengambil tempat di Ruang Sidang Utama Rektorat UNY pada hari Sabtu dan Minggu (18—19) Mei 2013. Acara dibuka secara resmi melalui pemukulan gong oleh Rektor UNY, Prof. Dr. Rochmat Wahab, M.Pd., M.A.

UNY sebagai The Leading University in Character Education bakal menyaksikan  pertemuan pakar pendidikan dasar dari seluruh dunia termasuk dari New Zealand, Bangladesh, Singapura, India, China, Thailand, Brunei Darussalam, dan Indonesia. Seminar ini menghadirkan keynote speaker: Prof. Suyanto, Ph.D. (UNY, Indonesia), Dr. John Hope (Auckand University, New Zealand), Dr. Rajchukran Tongthawarn (Chiang Mai University, Thailand), Prof. Ranbir Singh Malik (Edith Cowan University, Australia), Prof. Dr. Soedijarto (UNJ, Indonesia), dan Prof. Suyata, Ph.D. (UNY, Indonesia). Tercatat sebanyak 61 pemakalah dan 280-an peserta yang terdiri dari mahasiswa, dosen, dan guru ikut berpartisipasi dalam acara ini.

Dalam presentasinya Prof. Suyanto, Ph.D. melalui sumber Archipelago Economy, menyatakan di masa depan Indonesia akan menjadi 7 besar pemegang ekonomi dunia. Untuk mencapainya, pendidikan dasar menjadi sangat krusial, karena sumber daya yang tidak memiliki keterampilan yang bervariasi akan semakin tersingkir oleh mereka yang memiliki banyak keterampilan. Pada kenyataanya, masih banyak daerah di Indonesia yang pendapatan per kapitanya masih lebih rendah dari rata-rata.  Oleh karena itu, dipandang perlu untuk pembentukan kebijakan nasional antara lain meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan, penyediaan subsidi untuk pelajar yang miskin, meningkatkan subsidi sekolah, serta menambahkan bantuan operasional sekolah dan beasiswa.

Pada abad ke-21, tambahnya, guru bukanlah satu-satunya sumber pengetahuan. Teknologi informasi akan memberikan pelajar untuk belajar lebih banyak, karena saat ini dan ke depan belajar tidak harus di sekolah. Guru tidak hanya berperan sebagai pengajar hal teoretis tetapi juga akan berperan sebagai tutor. Pengembangan kurikulum 2013 diharapkan sumber daya manusia menjadi lebih produktif, kreatif, inovatif, dan afektif. Untuk mencapainya dibutuhkan pemberdayaan sikap, keterampilan, dan pengetahuan. (ant/Uny.ac.id)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

Tulisan Terbaru

Komentar Terbaru

Sedang Populer

Gurit Ati

Lanskap Ibukota

1,044FansLike
43FollowersFollow